Daftar Sekarang! 10 Idea Bisnes Terbaik, Menang RM20,000! PitchBorneo 2017!

Sudah pasti ini waktu yang ditunggu-tunggu oleh para usahawan Sabahan.
PitchBorneo 2017 kini dibuka! Adakah anda sudah bersedia?

Apa itu PitchBorneo? 
√ PitchBorneo merupakan satu pertandingan terbuka kepada usahawan baru ataupun lama bagi membentangkan idea bisnes mereka dan 10 idea yang terbaik berpeluang untuk memenangi RM20,000.00! PitchBorneo yang dahulunya dikenali sebagai Sabah Got Ideas (SIG) ini merupakan anjuran SATA bersama KPSKTM.Terhad kepada 30 peserta sahaja di setiap daerah.

Terdapat 4 daerah yang dipilih untuk program pitchborneo 2017 ini iaitu Tambunan,Kota Kinabalu,Ranau & Tawau.
Tambunan (15 – 16 Julai 2016)
Kota Kinabalu (26 – 27 Ogos 2016)
Ranau (23 – 24 Sept 2016)
Tawau (14 – 15 Okt 2016)
Penyedia Media Online (PMO) & Platform Media Rasmi (PMR) Pitchborneo 2017.

Sekali lagi pada tahun ini Pitchborneo 2017 akan bekerjasama dengan Khaiz Group sebagai PMO & Sabahan.My sebagai PMR. Syukur Alhamdulillah kerjasama ini kini masuk tahun yang kedua.

Pada tahun ini juga beberapa video highlight akan di keluarkan secara berperingkat dan followers kepada program ini boleh menontonnya nanti secara eksklusif melalui link di bawah:
sabahan.com.my/pitchborneo
Semoga apa yang bakal dikongsikan akan memberikan banyak manfaat kepada semua penonton. Kami Sata bersama rakan-rakan stratergik kami sentiasa berusaha agar dapat menjadi sebuah platform unik kepada agenda pembangunan keusahawanan di Sabah. Doakan kejayaan program ini sekali lagi pada tahun ini.
Kepada para peserta yang telah mendaftarkan diri, jumpa anda di sana nanti. Semoga berjaya..

 
Untuk Info lanjut,layari http://www.pitchborneo.com

MISTERI BATU BAJAU@AJAU, TAMBUNAN

Batu Ajau

Keberadaan sebuah ‘batu besar’ yang terletak di Kampung Solibog,Tambunan,dimana Batu berkenaan di beri nama ‪Batu Bajau (hairan mcm mana nama itu boleh tukar pigi “Batu Bajau”), ‬sebenarnya sebagai memberi penghormatan kepada seorang penduduk yang tinggal di Kampung berkenaan satu masa dahulu yang mempunyai ketinggian dan ukuran badan yang sangat besar,dan dikatakan isterinya juga mempunyai tinggi dan besarnya lebih kurang dengan suaminya (Ajau).
AJAU
Nama sebenar orang ini adalah Lumanjau, org Dusun panggil dia dgn nama pendek “Ajau”. Nama itu tidak ada kaitan dengan bangsa Bajau. Dulu ada orang Bajau Kota Belud yg datang menuntut kawasan tugu batu itu, agak melucukan kerana batu itu ndak ada kaitan sama sekali dengan bangsa Bajau. “Ajau/Lumanjau/Lumajau” ini org Dusun asli Tambunan, cuma tubuhnya agak besar. Mereka kononnya keturunan manusia besar seperti Gombunan, Tamadon, Gambaliau, dan sebagainya.
Tiada sesiapa yang dapat memberitahu secara terperinci tentang ‘size’ sebenar Ajau, Ajau memiliki saiz badan yang sangat besar.Tapak kaki Ajau juga sangat besar sehinggakan apabila dia menyeberangi sungai ramai orang kampung yang akan mengekorinya. Ini kerana, mereka ingin mengambil ikan-ikan yang mati kena pijak Ajau. Oleh sebab itu,orang kampung mendapat faedah daripada Ajau terutamanya dari segi makanan. Apabila orang kampung hendak menangkap ikan, maka Ajau akan diminta untuk berbaring di dasar sungai Pegalan. Orang kampung akan mengumpul ikan-ikan yang mati itu pada (bekas) tempat Ajau berbaring.
Tersebutlah bahawa pada kala itu terjadi permusuhan serta perbalahan antara kampung,yang disebabkan kehadiran Ajau di kampung tersebut yang memberi kebaikan dan faedah pada orang-orang Kampung Solibog.Oleh itu, orang-orang yang berada di daerah bukit (orang Tasapang) mencuba untuk membunuh Ajau agar orang-orang Solibog tidak mendapat faedah lagi. Mereka telah berusaha untuk membunuh Ajau menggunakan penyumpit yang telah di ‘isi’ dengan racun.Namun demikian usaha yang mereka lakukan menyerang Ajau hanyalah sia-sia.
Penghormatan yang diberikan kepada Bajau bukan sahaja kerana sumbangannya dari segi penangkapan ikan tetapi juga kerana suatu peristiwa. Peristiwa Bajau mengangkat satu batu besar ke tempat di mana dia hendak dikebumikan. Ramai orang telah mencuba untuk mengangkat batu besar tersebut yang kononnya terletak di bawah ketiaknya ke suatu tempat. Sehingga ke hari ini, batu besar itu masih dapat dilihat tetapi dinamakan Batu Bajau bersempena dengan nama beliau, tetapi hakikatnya nama itu tidak ada kaitan dgn bangsa Bajau. Dulu ada org Bajau Kota Belud yg datang menuntut kawasan tugu batu itu, agak melucukan kerana batu itu tak ada kaitan sama sekali dgn bangsa Bajau.
Batu Bajau mempunyai ketinggian setinggi sepuluh kaki. Batu ini secara semulajadinya mempunyai makna tersendiri kepada orang ramai. Batu ini dikatakan dijaga atau dihuni oleh roh-roh jahat yang akan mendatangkan penyakit kepada orang-orang yang datang mengganggu. Tidak lama dahulu, roh-roh jahat ini dikatakan sangat ganas di mana orang yang melaluinya akan sakit serta-merta dan tak kurang yang menemui ajal.
Ada mitos yang menyebar di kalangan masyarakat tempatan bahawa sesiapa seja yang limpas kawasan batu ini yang memakai baju lama akan jatuh sakit. Ramai orang ramai yang masih sangat mempercayai mitos ini sehinggakan mereka sanggup memakai baju baru ketika ingin melalui kawasan tersebut dengan alasan memastikan ‘penunggu’ ataupun semangat / roh pada batu itu tidak terganggu.
Apa yang pasti setiap cerita lisan mempunyai kekurangan yang mana penceritaannya di tokok tambah demi mencantikkan jalan sesebuah cerita, namun begitu pasti terdapat pengajaran dan teladan pada setiap cerita untuk kita sama-sama renungkan dan jadikan amalan mahupun sempadan dalam kehidupan seharian.
Sesungguhnya setiap bangsa di tanah Borneo pasti memiliki cerita mitos ataupun lagenda tersendiri, oleh sebab itu kita sebagai generasi penerus sudah selayaknya berbangga mempunyai pelbagai budaya,pelbagai tradisi dan cerita yang menjadi jati diri bangsa yang membentuk keberadaan kita pada hari ini.
Sumber Arkib Negara

Jadual Tamu-tamu di Sabah

Siapa sudah ’round’ semua tamu-tamu di Sabah? Dan siapa nda tau apa tu ‘tamu’? Tamu tu merupakan pasar terbuka yang menjadi pusat jual beli hasil tani di Sabah ni. Setiap pekan dan daerah di Sabah ada tamu durang sendiri.
Penduduk tempatan berkumpul di tamu yang diadakan secara mingguan tetapi berbeza hari di setiap tempat di Sabah ni.
Di bawah ni adalah antara tamu Sabah, tapi nda semua yang disenaraikan. Kalau kamu perasan nda tersenarai tamu tempat kamurang bagitau jak k, nanti kita tambah.

::Jadual Tamu-tamu di Sabah::
Sipitang – Rabu & Khamis
Sindumin – Sabtu
Beaufort – Sabtu
Keningau– Khamis

Tamu
Tamu Gaya Street

Kota Kinabalu:
Tamu Jalan Gaya – Ahad
Kg. Air – Ahad
Tanjung Aru – Sabtu
Penampang Donggongon:
Tamu Donggongon – Ahad ( sebelah station Petronas )
Inanam:
Pekan – Setiap 10 hari
Giant Kolombong – Sabtu dan ahad ( 9.00am-3.00pm )
Manggatal – Setiap 10 Hari
Telipok – Khamis
Tuaran:
Pekan Tuaran – Ahad
Tamparuli – Rabu
Kiulu –  Selasa
Kota Belud –Ahad

Tamu Besar KB
Tamu Besar KB

Kota Marudu:
Pekan KM- Sabtu & Ahad
Goshen- Khamis
Nabalu (Simpangan) – Khamis
Kudat:
Pekan Kudat – Selasa & Rabu
Matunggong Lama – Sabtu
Matunggong Baru – Khamis
Sikuati – Ahad
Membakut – Rabu & Ahad
Papar Ahad
Kinarut – Sabtu
Lok Kawi Sabindo – Sabtu
Bongawan – Sabtu
Tenom – Ahad
Weston – Jumaat
Tawau (Bandar) – Ahad
Sandakan:
Bandar Sandakan – Ahad
Gomantong Jaya – Ahad
Tuaran –Ahad

tamu tuaran
Tamu Tuaran

Ranau:
Pekan Kundasang – Jumaat
Pekan Ranau (Tamu Minggu) – Sabtu
Pekan Ranau (Tamu Malam) – Hujung bulan
Tamu Besar – Hari Sabtu minggu pertama
Pekan Ranau (Tamu Bulan) – Setiap 1hb
Telupid – Sabtu & Ahad
Tambunan – Malam Rabu dan Siang Khamis

Tamu
Tamu Ground Keningau

Keningau:
Tamu Ground  – Ahad
Bingkor – Khamis
Apin-Apin – Sabtu
Nabawan – Rabu & Sabtu
Tambunan – Khamis
Menumbok – Ahad pagi

**Mungkin ada kesilapan dalam senarai di atas terutamanya tentang hari bila tu tamu-tamu. Jadi kalau ada silap tulung BAGItaw k.. (tapi insya Allah betul,k )
Admin maw minta maaf juga kalau ndak dapat senaraikan semua tamu-tamu yang ada di Sabah. Apa kata kamurang tulung kacitaw apa-apa lagi tamu yang ndak tersenarai sini. Nanti baru kita update lagi. ^^

sumber: mr google dan beberapa artikel.. (kamu bulih check untuk kepastian k)

Felicia Mikat

Felicia Mikat yang berasal dari Tambunan dan kini (2016) bersekolah di SMK Badin,Tuaran merupakan pemenang 3 pingat emas, 8TH ASEAN PARA GAMES Singapore 2015.
Adik Felicia Mikat,telah mengharumkan nama Sabah khususnya sekaligus nama Malaysia.
Pihak Sabahan Dot My berkesempatan untuk menghubungi dan menemubual adik Felicia Mikat kita.
Bah jom kita tengok sesi temubual adik Felicia Mikat bersama Sabahan Dot My.
Pihak kami harapkan lebih ramai lagi mereka yang di luar sana terus berusaha menonjolkan bakat mereka dan mengharumkan nama Sabah dan Malaysia.
Tahniah adik Felicia Mikat!